Sabtu, 03 November 2012

problem single parent

Posted by erna victor On 15.30 4 comments


 aku ni sendiri, musti mencukupi kebutuhan untuk keluarga,  untuk sekolah anak juga sendiri ….   Hem aku takut kalo dengan kenaikan harga barang-barang, terus   melonjak dan biaya sekolah juga semakin melambung sedangkan gaji ku hanya cukup buat makan sehari-hari plus  uang sekolah  yang standart sekarangcurhatku pada  temen   satu kampus di tempat aku mengambil s2.   

“ ya kalo gitu .. cari aja suami lagi untuk  meringankan beban mu “  . . derry menanggapi

..  hemm.. kalo suami yang Cuma punya gaji dikit ngapain?    Nyari suami ya musti yang punya penghasilan ekstra, secara.. dia kan butuh juga duit buat biaya mobilling, butuh duit buat rokok kalau dia ngerokok,  buat keperluan di luar rumah. Nah kalo Cuma punya gaji cukup buat dia doank, ngapain? Itu sama aja nyiksa diri tau .. nambah beban aja, udah tiap hari kita ikut mikir dia, malam nya suruh ngelayanin.. ih amit-amit deh! Mending sendiri..tangkis ku


hahahah ya cari yang penghasilan gede to nyah balasnya

Nah itu dia..  untuk wanita seusia ku , sudah tidak punya banyak pilihan..   sudah terbatas pilihannya, dan mereka yang sesuai kriteriaku, pasti dia memilih yang jauh di bawah aku usia nya.. hemm yang seger banyak napa nyari yang tua? Meskipun mapan? Hla yang seger mapan juga banyak  jelasku

yaa.. kamu namanya putus asa tuh, okey deh kalo   kamu merasa it’s a difficult,  cari donk second opinion “  lanjutnya

Berbagai masalah  yang timbul pada perempuan berstatus “single parent”  muncul tetapi yang paling berat sepertinya adalah soal keuangan, karena banyak sekali terjadi praktek “ no action talk only “ pada penerapan keputusan Pengadilan yang di lakukan mantan suami. Pada awalnya menyetujui untuk memberikan  nafkah untuk anak-anaknya tetapi dia tidak menjalankan penetapan tersebut. Nah akibatnya pihak mantan istri lah yang harus berusaha bagaimana menutup kebutuhan, terlebih jika sudah membicarakan dengan mantan suami dan pihak mantan suami tidak bisa memberiukan nafkah lagi karena alasan sudah berrumah tangga lagi dan anak-anak lagi, sedang penghasilan tidak cukup membiayai kehidupan semua anak-anaknya. Meskipun tanggungjawab anak-anak dari perkawinan pertama dari pihak mantan suami tetapi bukannya mantan istri tidak bertanggungjawab, atau mencari penghasilan untuk  menambah dalam pencukupan kebutuhan.  
Jika permasalahan terjadi maka mau tidak mau kita harus mencari solusi. Solusi yang menurut kita adalah suatu pemecahan masalah yang benar misalkan saja,  mengatur keuangan dengan membalance pemasukan dan pengeluaran dengan cara menekan biaya-biaya dan mengurangi keperluan yang tidak penting. Atau  jika memang hal itu sudah tidak bisa di ubah, maka solusi yang terbaik adalah mencari side job, Atau bisnis sampingan… 
Nah.. apa yang cocok dan anda senangi ?  jadi kan itu hobby yang menghasilkan … lets do it

4 komentar:

hehehehe.... nyari suami ama nyari duit...buu...?? klo nyari suami yah berdoa too sambil usaha...klo nyari duit berusaha sambil berdoa... oke jamaaahhhh ...heheheheh

:)) :)) asyiikkkkkkkk ustad nya ngemeng

panggilan "nyah" itu keren banget yak! :D
ikutan manggil "nyah" bole gak, mbak hon? ;)

buat km jangan deh... mending manggil aku hon or na, kayak biasanya :)

Poskan Komentar

monggo di pun koreksi